Seri A Italia – Masa Depan Yang Tidak Pasti Untuk Bek Alessandro Nesta

Pemain Italia berusia 32 tahun, Alessandro Nesta, masih memiliki masa depan yang tidak pasti di Serie A dan karier sepakbolanya karena cedera punggung kronis. Nessa telah berada di Miami selama beberapa waktu di rehabilitasi, tetapi diduga dia tidak membaik dan masalah punggungnya terus berlanjut. Beberapa surat kabar dan desas-desus Italia telah menyatakan bahwa ada kemungkinan bek Italia itu akan membutuhkan operasi segera sehingga ia dapat menyingkirkan masalah punggungnya, tetapi ini bisa membuatnya absen selama sisa musim ini dan bahkan bisa berarti akhir karirnya. sepakbola profesional.
Namun, bagi Nesta, kariernya belum berakhir dan ia mengklaim bahwa ia kemungkinan akan kembali bermain segera. Dia mengatakan bahwa dia akan membuktikan kepada semua orang bahwa dia masih memiliki sepakbola yang baik dan bahwa dia dapat memulihkan kondisi fisiknya, menantang prediksi yang dibuat tentang dirinya.
“Saya tahu Anda meramalkan yang terburuk dan Anda menerima begitu saja bahwa saya tidak akan pernah pulih secara fisik. Namun, pekerjaan yang saya lakukan di sini berhasil Agen Judi Terpercaya. Selama minggu-minggu itu, saya bekerja keras. Saya akan kembali ke Italia dan kembali untuk tidak mengucapkan selamat tinggal pada sepakbola dan karir saya “, Nesta menyatakan kepada pers Italia, merujuk pada rehabilitasinya.
Pemain Italia ini memulai karir sepakbolanya dengan bermain di akademi muda Lazio sejak 1985 dan bergabung dengan tim senior pada 1993. Sejak 1997, Nesta dinobatkan sebagai kapten Lazio dan, dengan keterampilan kepemimpinan dan pertahanannya, telah memenangkan beberapa gelar bersama Biancocelesti, termasuk Coppa Italia pada tahun 1998, Piala Winners UEFA dan Piala Super Eropa pada tahun 1999 dan akhirnya, pada musim 1999-2000, ia memenangkan Scudetto, satu Coppa Italia dan dua Piala Super Italia. Namun, untuk musim 2002-2003, Alessandro Nesta dijual ke Milan karena masalah keuangan Lazio. Musim pertama dengan AC Milan, Nesta memenangkan gelar Liga Champions UEFA dan Coppa Italia. Di musim kedua bersama Rossoneri ini, Nesta memenangkan Piala Super Eropa keduanya dan Scudetto keduanya.
Dalam kampanye berikut, Nesta memulai dengan cedera, terutama di musim 2006-07 dan 2007-08. Meskipun keluar dari sebagian besar musim 2006-07 karena cedera bahu, Nesta adalah pemain kunci dalam kemenangan akhir Liga Champions Milan melawan Liverpool. Selanjutnya, selama setahun terakhir, cedera punggung kronisnya muncul terus-menerus di akhir musim dan mencegahnya bermain sejak saat itu.
Sekarang, hal-hal yang tampaknya tidak jelas bagi bek A.C Milan, terutama jika dia harus menghadapi operasi yang telah berspekulasi. Namun, belum ada yang resmi dan, saat ini, klub sedang mencari bek lain untuk tim.
Kami berharap yang terbaik untuk Alessandro Nesta, yang merupakan pemain hebat dan juga dianggap sebagai salah satu bek terbaik di Liga Italia dan di dunia. Kami berharap pemain Italia itu beruntung dalam pemulihannya.